ARKIFM

JAMIL NTB Dorong APH Agar Tetap Equal Kawal Kasus Tewasnya ZA

Mataram. Radio Arki – Kabid Hukum dan HAM Jaringan Aktivis Milineal (JAMIL) NTB, Didik Sri Hartawan, meminta Aparat Penegak Hukum (APH) agar tidak berat sebelah dalam mendudukan pokok perkara dalam mengawal kasus ZA, atau harus sama (equal). Penting juru kunci keadilan dalam menindaklanjuti kasus tewasnya Zainal Abidin alias ZA, (29) warga Desa Paok Motong, Lombok Timur (Lotim) harus lebih menjamin mutu keadilan yang merasa dirugikan.

Diketahui, beberapa hari lalu dalam sidang lanjutan pemeriksaan saksi atas tewasnya (ZA) berlangsung heboh. Jaksa PN Selong dituding dalam tuntutannya terkesan berat sebelah.

Didik yang juga aktivis pegiat peduli keadilan asal Lotim itu.Ia memberkan fakta hukum atas kematian ZA bertolak belakang dengan langkah sebelumnya yang dilakukan oleh Kapolres Lombok Timur sebelumnya AKBP Ida Bagus Made Winarta, S.IK.

“Kita tahu waktu itu, telah dilakukan musyawarah mufakat antara polisi dan pihak keluarga, juga dibuktikan dengan surat pernyataan damai dan persetujuan keluarga. Tapi tidak meniadakan proses hukum,” jelas Kabid Hukum dan HAM JAMIL NTB kepada media ini, Jum’at (21/2).

Kata dia, hanya saja ada pihak-pihak tertentu  yang ingin menggeser isu kasus ini keluar dari ranah pidana.

“Menggeser isu ini, berarti sama saja membiarkan kejahatan terus berulang-ulang. Tentu kita tidak ingin, seperti Kapolres Lotim sebelumnya, telah gagal menjaga kedisiplinan anggotanya. Sehingga mengakibatkan kematian ZA,” cetusnya.

Disamping itu, kata Didik, agar akses hukum tersebut, terbuka kepada siapa saja, APH tidak memandang bulu, serta membedakan klaster sosial yang ada.

Jika demikian, pertama akses hukum dan keadilan harus menjamin adanya  access to the law dan justice (akses hukum dan keadilan yang sama) baik itu masyarakat maupun aparat penegak hukum sama saja kedudukannya di mata hukum.

Kedua, sebagai hukum yang hidup dimasyarakat belum memberikan ketenangan bagi masyarakat sekitar, khawatirnya akan terjadi kembali kejadian yang sama seperti yang di alami keluarga ZA.

Ketiga, catatan penting bagi Kapolda NTB harus memberikan jaminan dan atensi seriusnya, sebagai bentuk pengimplementasian perlindungan hukum kepada masyarakat. Hingga kini sebagian besar masyarakat mulai takut pada aparat berseragam coklat. Khususnya masyarakat Lotim, terlebih keluarga korban belum tega menerima kenyataan dari bringasnya kejadian penyebab kematian ZA.

Sebagai pengingat, seorang pelanggar lalu lintas, Zainal Abidin meninggal dunia, Jumat (7/9). Ia meninggal dalam kondisi wajah babak belur. Zainal diduga menjadi korban penganiayaan oknum polisi di Polres Lotim.

Diduga dikeroyok sembilan polisi, yakni masing- masing berinisial NH, IWNS, HS, BBA, END, LA, IH, AS dan MA. Semuanya berpangkat brigadir. Kesembilan polisi saat ini sedang menjalani pemeriksaan lanjutan di PN Selong Lotim. (MA. Radio Arki)

Related posts

Kasus Buruh Migran Meningkat, Gaji Tak Dibayar Hingga Trafficking

ArkiFM Friendly Radio

BPJS-TK laporkan 19.304 perusahaan nakal ke kejaksaan

ArkiFM Friendly Radio

Lari ke Malang, Pencuri Dana Gempa Desa Sapugara Bree Ditangkap

ArkiFM Friendly Radio

Leave a Comment