ARKIFM

HMI Beri Catatan Nana Sudjana

Mataram. Radio Arki – Irjen Pol Nana Sudjana sebentar lagi akan resmi menjadi Kapolda Metro Jaya, setelah bertugas menjadi Kapolda di Propinsi Nusa Tengggara Barat (NTB).

Berbagai tanggapan masyarakat telah muncul atas keputusan Kapolri tersebut, salah satunya datang dari Ketua Umum Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Mataram, Andi Kurniawan. Ia memberi catatan khusus dan penting pada Nana Sudjana sebelum resmi serah terima jabatan sebagai Kapolda Metro Jaya.

Menurut Andi, antara DKI Jakarta dan NTB adalah dua daerah yang memiliki perbedaan cukup jauh, baik dari segi tipologi masyarakatnya, letak geografisnya, Indeks Pembangunan Manusianya, ekonomi dan kesejahteraan masyarakatnya, terutama soal keamanannya.

“Jakarta dan NTB itu beda jauh, bisa kita cek dilapangan, tipologi masyarakat, kondisi geografis, IPM, Ekonomi kesejahteraan apalagi soal keamanan, sangat berbeda,” ucapnya di Mataram (4/1).

Andi juga mengingatkan pada masyarakat agar tidak berlebihan apalagi asal memuji atau mengkritik kinerja Nana Sudjana, sebab argumentasi yang berlebihan dan tidak berdasar bisa berdamapak buruk bagi Indonesia, karena Pak Nana akan bertugas di wilayah Ibu Kota Negara dan beberapa wilayah tambahan lain sekitarnya.

“Asal memuji itu bahaya bagi Indonesia, kenapa demikian? Karena Polda Metro Jaya berada di Ibu Kota negara, dan bahkan wilayah hukumnya juga dibeberapa wilayah seperti Kota Bekasi, Kota Depok, Kabupaten Bekasi, Tanggerang dan Tanggerang Selatan, jadi mari beri masukan yang benar,” tegas Andi pada wartawan.

Menutup komentarnya, Andi tidak menampik bahwa ada persamaan potensi kemajuan NTB untuk sama bahkan lebih dari Jakarta.
“NTB punya potensi yang sama untuk maju seperti DKI Jakarta, namun banyak perbedaan. Perbedaan itulah yang menurut kami harus dicatat oleh Pak Nana, agar tidak menjadikan kinerjanya di NTB sebagai faktor tunggal yang menentukan kesuksesan tugasnya di Jakata kelak,”tutupnya

Andi pun memberi realease singkat pada wartawan sebagai catatan khusus bagi Nana Sudjana.

Adapun catatan khusus yang HMI berikan antara lain:

1. Masyarakat NTB umunya di huni oleh 3 suku yakni Sasak, Samawa dan Mbojo. Ada beberapa suku lain tapi jumlahnya sangat kecil, sehingga tidaklah Se heterogen masyarakat Jakarta yang terdapat sangat banyak suku yakni Jawa 35,16%, Betawi 27,65%, Sunda 15,24%, 5,53%, Batak 3,61%, Minang 3,61%, Melayu 1,62%, dan suku lainnya 7,98%. DKI Jakarta dan daerah lain yang termasuk wilayah hukum Polda Metro Jaya dapat langsung mewakili wajah Indonesia bahkan dunia, maka pelayanan terhadap masyarakatpun pasti akan lebih Kompleks dan bahkan tidak terkira tantangannya.

2. Wiayah di NTB terdiri dari dua pulau yakni Pulau Lombok dan Sumbawa dengan luas 20.153,15km² yang dihuni oleh 5.013.687 penduduk, sementara Jakarta berada di satu Pulau dengan luas wilayah 7.659,02km² dan jumlah penduduk 10.374,235 dengan tingkat kepadatan penduduk yang cukup tinggi, sehingga walaupun dekat, namun tugas Kepolisian pastilah lebih berat sebab wilayah yang kecil dengan kepadatan penduduk yang tinggi bisa dibayangkan betapa lebih rumitnya.

3. DKI Jakarta merupakan daerah dengan IPM tertinggi dari seluruh propinsi se Indonesia, sementara NTB berada di urutan 29 dari 34 Propinsi di Indonesia (data 2018). IPM yang tinggi memang menjadi salah satu indikator kemajuan bagi suatu daerah, namun dengan IPM yang tinggi tersebut ternyata berbarengan dengan kejahatan yang super canggih justru marak terjadi di Jakarta. Dalam hal ini pastilah tugas Pak Nana dan anggotanya makin berat karena bukan hanya akan bertemu dengan kejatahan yang konvesional oleh orang yang terbelakang pula, namun akan hadapi kejahatan di era revolusi industri yang bisa saja itu adalah super canggih bahkan merupakan kejahatan transnasional oleh kalangan terpelajar.

4. NTB memiliki perkembangan ekonomi dan kesehateraan rakyat yang jauh dibawah Jakarta. Kegemilamgan ekonomi dan kesejahteraan rakyat Jakarta bisa saja jadi satu persoalan juga, dimana potensi orang lebih mendahulukan penyelesaian persoalan dengan uang dari pada hukum bisa saja terjadi. Tentu problem itu tidak bisa diklaim sebagai fakta, namun lebih kepada antisipasi pihak penegak hukum agar tidak menjadi realitas yang terlambat ditangani.

Diketahui, setelah menjadi Kapolda NTB, Irjen Nana Sujana akan menjabat sebagai Kapolda Metro Jaya menggantikan Komjen Gatot Eddy Pramono. (M Arif. Radio Arki)

Related posts

Seleksi Pemain PSSB, Pelatih Kepala: Hanya 5 Pemain Di Pulau Sumbawa Yang Cukup Layak

ArkiFM Friendly Radio

Nelayan di KSB diminta Jadi Peserta Asuransi Mandiri

ArkiFM Friendly Radio

Warga Desak Hentikan Bongkar Muat Batu Bara Di Dermaga Labuan Lalar

ArkiFM Friendly Radio

Leave a Comment