ARKIFM NEWS

Mayat Bayi Baru Lahir Ditemukan di Bendungan Batujai

Lombok Tengah. Radio Arki – Sejumlah warga digegerkan oleh penemuan mayat orok bayi di saluran irigasi Bendungan Batujai, Kecamatan Praya Barat Kabupaten Lombok Tengah, Rabu (10/6) pukul 14.09.

Mayat bayi yang ditemukan itu kondisinya sudah rusak atau tidak utuh. Kasus penemuan mayat bayi itu saat ini sudah ditangani oleh pihak Polres Lombok Tengah.

Kasat Reskrim Polres Lombok Tengah, AKP Priyo Suhartono mengatakan, bahwa mayat orok bayi itu ditemukan pertama kali oleh Kamarudin dan Lalu Pahrurozi warga Desa Penujak yang saat itu sedang memancing di Tempat Kejadian Perkara (TKP).

Dimana pada saat itu saksi melihat sebuah tumpukan yang dibungkus kain yang baunya sangat menyegat.

“Karena penasaran, saat buka bungkusan itu ternyata mayat bayi,” ujar AKP Priyo Suhartono.

Selanjutnya, atas informasi itu pihaknya langsung turun melakukan olah TKP dan mengevakuasi mayat bayi tersebut. Kemudian mayat bayi itu dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Praya untuk dilakukan pemeriksaan medis.

“Mayat orok bayi itu dititip di kamar jenasah RSUD Praya untuk kepentingan penyelidikan,” ujarnya.

Dijelaskan, adapun ciri-ciri mayat orok bayi yang ditemukan itu berjenis kelamin laki- laki, diperkirakan baru lahir, bagian tubuh jari kaki dan jari tangan sudah berbentuk sempurna dan masih terdapat tali pusar.

Mayat orok bayi tersebut sengaja di buang oleh orang tuanya untuk menutupi aib keluarga, karena diperkirakan hasil hubungan gelap.

“Orok bayi tersebut diduga meninggal sekitar 18 jam lalu, dengan cara dihanyutkan kealiran saluran irigasi Bendungan. Karena kondisi bayi dalam keadaan rusak dan mengeluarkan bau serta sebagian organ dalamnya hilang diduga di makan oleh biawak,” jelasnya.

“Sementara untuk pelakunya masih lidik,” pungkasnya. (San. Radio Arki)

Related posts

Dukungan Karantina Karyawan AMNT di KSB Terus Mengalir

ArkiFM Friendly Radio

Tim Kerja STBM Diminta Kampanyekan Larangan Tambang Liar

ArkiFM Friendly Radio

MZM Yakin Bisa Wakili Warga Mataram Di DPRD NTB

ArkiFM Friendly Radio