NEWS

Evi Apita Maya Jadikan Atensi Serius Aksi Penolakan Omnibus Law di NTB

Foto: Anggota DPD perwakilan NTB, Evi Apita Maya. (Ist)

Mataram. Radio Arki – Mesti ditengah pandemi Covid-19 ribuan elemen masyarakat, mahasiswa dan kaum buruh di NTB secara serentak lakukan aksi penolakan terhadap disahkannya undang-undang Omnibus Law Cipta Kerja (Ciptaker), Kamis (8/10).

Aksi penyampaian aspirasi itu terjadi dibeberapa titik sasaran. Tidak hanya dilakukan di DPRD, tetapi juga dikantor wilayah DPD NTB.

Menanggapi aksi massa itu, Anggota DPD perwakilan NTB, Evi Apita Maya mengakui demo itu bagian hak kebebasan berpendapat rakyat. Melihat gelombang aksi hari ini tentu ini harus diatensi serius oleh pemerintah. Agar undang-undang Omnibus Law yang baru-baru ini disahkan bisa di batalkan kembali. Karena dengan melihat situasi yang berkembang cukup mengkhawatirkan, serta mengganggu stabilitas Negara dan Daerah.

“Memang Presiden dan DPR terkesan buru-buru mengesahkan Omnibus Law tersebut. Harusnya lebih awal disosialisasikan secara menyeluruh kepada masyarakat atau dipublikasikan  secara jelas kepada masyarakat, supaya ini tidak menjadi masalah. Juga tidak sepatutnya di sahkan dengan cara dadakan tengah malam. Sementara dari pengesahan udah memicu kemarahan rakyat Indonesia,”terang Evi Apita Maya, saat dikonfirmasi media ini.

Lebih lanjut Evi mengutarakan memang kedudukan antara Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan Dewan Perwakilan Daerah (DPD) adalah sama. Namun masing-masing mempunyai kewenangan sendiri. DPR mewakili pusat, sedangkan DPD mewakili daerah pemilihannya. Kesamaan dari kedua lembaga ini memiliki hak yang sama dalam membahas rancangan Undang-Undang Otonomi Daerah. Tetapi disisi lain tidak memiliki hak untuk mengesahkan suatu undang-undang. Dan  terjadi pembatasan pengaturan kewenangan dari DPD itu sendiri.

“Akibatnya kita DPD tidak memiliki hak setara seperti DPR untuk mengintervensi jauh lebih dalam soal pembahasan perancangan peraturan perundang-undangan. Termasuk hari ini Omnibus Law Ciptaker yang demo mahasiswa seluruh Indonesia,”katanya.

Menyadari hal demikian, dia tetap menyuarakan atau menyampaikan ke Pemerintah pusat perjuangan dari seluruh elemen masyarakat NTB.  Misal bisa saja undang-undang Omnibus Law itu bisa dilakukan upaya yudisial review ke Mahkamah Konstitusi (MK).

“Sewalaupun RUU Omnibus Law telah disahkan menjadi Undang-undang. Bukan berarti tidak bisa di ajukan untuk pencabutan kembali aturan yang disahkan itu. Kalau pemerintah lebih khawatir akan terjadi gejolak lebih besar. Bisa dikeluarkan Perppu. Tetapi kalau gelombang masih terus berlanjut, bisa dilakukan upaya yudisial review ke MK,”jelasnya. (Arif. Radio Arki)

Related posts

Suhaili Sebut Kepemimpinan Ahyar Abduh Sudah Teruji  

ArkiFM Friendly Radio

Komisi I DPRD KSB Dorong Eksekutif Tekan Angka Pengangguran

ArkiFM Friendly Radio

Deputi 1 Kemenko PMK Serahkan 40.000 RTG Untuk Korban Gempa NTB

ArkiFM Friendly Radio