ARKIFM BERITA NASIONAL

Potensi Freeport Cabut Dari Indonesia Dinilai Sangat Kecil

Jakarta – Peluang Freeport hengkang dari Indonesia sangat kecil, kata Ketua Umum Aliansi Masyarakat Sipil untuk Indonesia Hebat (Almisbat) Teddy Wibisana, meskipun perusahaan tersebut mengultimatum pemerintah untuk membawa ke lembaga arbitrase internasional.
Teddy menuturkan pada 2013, Freeport Indonesia memberikan kontribusi laba usaha sebesar US$ 1.531 juta. Atau sebesar 24 persen dari laba Freeport-McMoRan, perusahaan induk Freeport Indonesia. Sedangkan pada 2014, Freeport Indonesia menyumbang sekitar US$ 817 juta. Jumlah itu menurun, tetapi dari segi persentase meningkat menjadi 42 persen.

“Masa kontribusi sebesar itu mau ditinggalkan,” kata Teddy dalam keterangan tertulisnya, Rabu, 23 Februari 2017.

Sementara itu, Chief Executive Officer Freeport-McMoran Richard Adkerson mengancam pemerintah Indonesia dengan memberi tenggat 120 hari untuk menyelesaikan persoalan kontrak, sejak Senin, 13 Februari 2017. Dalam ultimatumnya, Freeport akan membawa permasalahan ke lembaga arbitrase internasional jika pemerintah Indonesia tidak mampu menyelesaikan persoalan kontrak sesuai tenggat yang diberikan.

Pemerintah Indonesia sebelumnya mengeluarkan regulasi terhadap Freeport. Peraturan menyebutkan divestasi saham Freeport Indonesia sebesar 51 persen, kontrak karya berubah menjadi izin usaha pertambangan khusus, dan ada kewajiban membangun smelter. Namun Freeport menolak peraturan tersebut.

Teddy mengatakan regulasi tersebut tidak bisa ditolak oleh Freeport. Sebab, di sisi lain sudah beberapa tahun Freeport tidak membagi deviden pada para pemegang sahamnya.

“Problem Freeport adalah saat mereka terjun di pertambangan migas,” kata dia. Pada 2013, kata Teddy, minyak dan gas sedang berada di titik terendah. Berbeda dengan minyak dan gas, komoditas seperti emas, tembaga, dan logam lainnya memberikan kontribusi positif walau ada perubahan regulasi.

Teddy menegaskan Freeport harus mengikuti aturan yang ada di Indonesia. Dengan mengikuti aturan, mereka masih dapat kontribusi yang besar dari emas di Papua. “Jangan dong karena kesalahan mereka dalam investasi di migas, kita harus juga menanggungnya,” ujar Teddy.

DANANG FIRMANTO

(Sumber: Tempo.co)

Related posts

Korem 162 WB Sambut Tahun Baru Hijriah

ArkiFM Friendly Radio

ARPUSDA  KSB Terus Memperkuat Program ‘Minat Baca Siswa’

ArkiFM Friendly Radio

7 Kadis Di KSB Diminta Mundur Jika Tak Mampu Tingkatkan Pelayanan Publik

ArkiFM Friendly Radio

Leave a Comment